Memilih Seorang Panglima

Panglima Kerajaan Baghdad sudah uzur. Baginda Harun Al Rasyid berniat mencari penggantinya. tapi baginda kesulitan menentukan orang yang tepat, untuk menduduki jabatan itu. Hal ini membuatnya pusing tujuh keliling. “Semuanya bagus-bagus,” keluh baginda kepada Abunawas. “Hampir semua tidak ada celanya, aku bingung menentukan pilihan,” tambah Raaja Baghdad ini lagi.

Mendengar keluhan Baginda, Abunawas menanggapinya dengan bercanda. Kalau semuanya baik, ya semua dijadikan panglima saja,” gurau Abunawas. “Nggak mungkin lah,” sahut Baginda, “Mana mungkin panglima sampai lima orang, emangnya negeri kita kelebihan panglima?”.. “Lantas bagaimana?” tanya Abunawas. “Untuk itulah kamu kupanggil. tolong bantu aku untuk menentukan calon panglima yang terbaik,” titah baginda.
Abunawas berpikir sejenak. Lantas dia memaparkan gagasannya pda Baginda. Abunawas minta semua calon panglima dipanggil dan diuji. Tampaknya Baginda setuju dengan usul itu. Hanya dia tidak tahu, apa yang akan diujikan Abunawas kepada kepada lima calon panglima itu. “Ya sudahlah aku nurut saja apa katamu. tapi kalau kau salah menentukan pilihan, akan kujemur kau didepan alun-alun istana!” ancam Baginda kepada Abunawas.
Pada hari yang ditentukan, kelima calon panglima dipanggil ke istana. Mereka diundang acara ramah tamah. Kelima calon panglima tidak merasa, kalau sebenarnya tengah diuji. Kelima calon panglima sudah bersiap-siap di balairung istana. Baginda Harun Al Rasyid dan Abunawas menunggu di dalam ruangan. setelah acara makan-makan, kelima calon panglima itu dipanggil satu-persatu.
Calon pertama dipanggil oleh ajudan Baginda, untuk masuk ke ruangan, Baginda menyambutnya dengan ramah. Calon pertama ini diajak ngobrol persoalan sehari-hari. Sama sekali tidak ada pertanyaan yang berat. Disela-sela perbincangan, Abunawas menyeletuk “Baginda butuh asbak. Bisakah tuan mengambilkan asbak untuk baginda?”. Mendengar permintaan itu, calon pertama langsung sigap. Dia ingin menunjukkan ketaatannya pada raja. Dia keluar ruangan mengambil asbak yang memang banyak disediakan disana. Setelah mendapat sebuah asbak, calon pertama masuk lagi ke dalam dan menyerahkan asbak itu pada baginda. “Terima kasih, terima kasih,” ujar baginda dengan raut muka gembira, “sekarang kau boleh pulang.”
Calon kedua, ketiga, keempat begitu juga sikapnya. Ketika dipanggil dan disuruh baginda, mereka melayaninya dengan penuh ketaatan. Baginda menerima sikap itu dengan raut muka gembira.
Giliran calon keloma dipanggil, ini yang seperti terasa lain. Ketika asyik diajak ngobrol, seperti yang sudah-sudah, Abunawas minta diambilkan asbak. Tentu saja dengan mengatasnamakan Baginda. Calon kelima ini tidak keluar ruangan, tapi hanya mengintip dari balik pintu. Dengan percaya diri, calon panglima ini memerintahkan ajudan yang berada disitu, untuk mengambil asbak. “Tolong ambilkan asbak dan bawa ke ruangan baginda!” perintah calon kelima tegas. Ajudan dengan menggerutu melaksanakan perintah itu. Dia mengambil asbak dan membawanya ke ruangan Baginda. “Sudah, sekarang kau boleh pulang, ujar Baginda kepada calon kelima, denga muka merengut.
Setelah calon kelima berlalu, Abunawas berseru dngan gembira. “Inilah calon panglima yang paling tepat!” ujar Abunawas. “Mengapa kau memilih dia?” tanya baginda tak habis pikir, “bukankah dia calon yang paling tidak taat, diantara yang lain?”
“Apakah dia tidak taat? Hamba rasa tidak!” jelas Abunawas, “Sebab perintah baginda tetap terlaksana. Hanya saja caranya berbeda. Kalau keempat calon lain melaksanakan sendiri, sedangkan calon kelima memerintahkan kepada ajudan. Inilah mental panglima yang sebenarnya. Dia berani memerintah anak buahnya. Apakah yang diharapkan dari keempat calon lain, kalau mentalnya hanya mental sorang hamba?”
Baginda hanya terdiam mendengar penjelasan Abunawas. Tapi, dalam hati, dia benar-benar kagum dengan kepandaian Abunawas.

(MM/306)